expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

Friday, July 26, 2013

10 Pemain Legendaris AC Milan Sepanjang Sejarah




    Kali ini ayas akan mengulas tentang pemain-pemain legendaris dari klub asal serie A yaitu AC Milan.Mungkin anda sendiri dapat menebak siapa saja yang akan masuk daftar ini.kalau begitu silahkan baca ulasan yang ayas bagikan,dibawah ini:

10. Cesare Maldini




Cesare Maldini (lahir 5 Februari 1932) adalah seorang manajer 
sepakbola dan mantan pemain. Ia bermain sebagai bek tengah dan menghabiskan sebagian besar karirnya dengan AC Milan.Maldini juga mewakili Italia pada tingkat internasional di 1962 dan 1966 Piala Dunia.Anaknya Paolo , juga seorang bek, yang sebelumnya memegang rekor paling top untuk tim nasional Italia. Maldini muda kapten Milan ke Liga Champions yang di gelar tahun 2003,40 tahun setelah Cesare telah mencapai prestasi yang sama.Cucu-cucunya Kristen dan Daniel telah mengikuti tradisi keluarga bermain untuk regu pemuda.
Cesare Maldini dilahirkan di Trieste , Venezia Giulia , Italia.Orangtuanya pekerja asal Slovenia yang bernama Maldič adalah Italianised untuk Maldini di 1931. Ia dibesarkan di Slovenia didominasi berbahasa daerah pinggiran kelas pekerja Servola ( Slovenia : Škedenj), dan memiliki terus khas aksen Triestine.
Dia mengangkat Piala Eropa dengan AC Milan pada tahun 1963 sebagai kapten tim. Ia menjabat sebagai asisten pelatih di Piala Dunia FIFA 1982 yang memenangkan klub Italia .
Maldini melatih sisi U-21 Italia selama sepuluh tahun, memenangkan Eropa U-21 Kejuaraan Sepak Bola pada catatan turnamen dari tiga kesempatan. Mantan anak didik Fabio Cannavaro , Gianluigi Buffon dan Francesco Totti dari skuad 1996- pergi untuk memenangkan Piala Dunia FIFA 2006 . Dia mengambil alih tim senior setelah sukses itu, dan membantu tim lolos ke Piala Dunia FIFA 1998 , kapten oleh putranya, Paolo. Italia maju ke perempat final di mana mereka tersingkir oleh host Prancis pada adu penalti setelah imbang tanpa gol. Maldini mengundurkan diri setelah turnamen karena kritik media ultra-defensif taktik.
Maldini menjadi pelatih tim nasional Paraguay pada bulan Januari 2002. Janji-Nya menimbulkan kontroversi beberapa sebagai manajer domestik diabaikan (mendorong serikat manajer untuk mencoba berhasil mengusir dia untuk pelanggaran imigrasi), dan karena ia berbicara sedikit Spanyol. Maldini tetap mendapat dukungan dari bintang kiper José Luis Chilavert dan beberapa pemain senior lainnya. Ia mengambil alih tim yang sudah lolos ke Piala Dunia 2002 diselenggarakan oleh Korea Selatan dan Jepang , menjadi pelatih tertua di turnamen di usia 70 (kapten Paolo Anaknya di turnamen yang sama). Meskipun hilang Chilavert untuk permainan pertama karena suspensi, Paraguay maju ke babak sistem gugur. Mereka tersingkir oleh Jerman finalis akhirnya oleh gol pada menit ke-89.
Pelatih yang berpengalaman kembali ke AC Milan sebagai pencari untuk bakat muda untuk Rossoneri.Dia saat ini menjadi analis olahraga untuk Al Jazeera olahraga saluran dengan Alessandro Altobelli.

9. Ricardo Izecson dos Santos Leite




Ricardo Izecson dos Santos Leite yang biasa dikenal dengan sebutan Kaka lahir pada tanggal 22 April 1982 di Brasilia, Brasil. Pemain berkebangsaan Brasil ini menempati posisi sebagai gelandang serang dan second striker.
Kaka lahir dari pasangan Simone Cristina Santos Leite dan Bosco Izecson Pereira Leite. Adik Kaka, Rodrigo (dikenal dengan Digao), juga seorang pemain sepak bola.
Ketika Kaka berumur 7 tahun dia pindah ke Sao Paulo. Dia dimasukkan ke klub lokal bernama Alphaville. Di sanalah bakatnya diketahui oleh Sao Paulo FC. Pada usia 18 tahun, dia pernah mengalami kecelakaan di kolam renang yang mebahayakan karirnya dan membuatnya terancam lumpuh karena tulang belakangnya retak. Tetapi akhirnya dia sembuh.
Kaka memulai karir klubnya bersama Sao Paulo FC di usia 8 tahun. Dia menandatangi kontrak di usia 15 tahun dan membawa tim muda Sao Paulo menjadi juara Copa de Juvenil. Dia membuat debut pertamanya di tim senior pada bulan Januari 2001 dan membawa Sao Paolo mendapatkan gelar kejuaraan Torneio Rio-Sao Paulo.
Sejak saat itu minat dari klub Eropa bermunculan dan puncaknya Kaka dibeli oleh AC Milan pada tahun 2003 dengan transfer sebesar 8,5 juta Euro. Dalam waktu sebulan saja, dia berhasil menjadi pemain inti. Debut pertamanya terjadi saat kemenangan 2-0 melawan Ancona. Di musim pertama dia mencetak 10 gol dalam 30 kali penampilan dan membawa Milan merebut gelar Scudetto dan Piala Super Eropa.Pada tahun 2007 pemain ini juga sukses membawa klubnya AC Milan menjadi jawara Liga Champion dan menjadi top skor dengan 10 golnya.Dengan prestasinya itu Pemain ini berhasil mendapatkan penghargaan bergengsi sebagai pemain terbaik didunia pada tahun 2007.
Pada 8 Juni 2009, Kaka resmi menandatangani kontrak 6 tahun bersama Real Madrid dengan biaya transfer yang diperkirakan sebesar 57 juta poundsterling. Kaka menekankan alasan kepindahannya untuk membantu kondisi keuangan Milan dan Madrid adalah satu-satunya klub yang ingin Anda tuju jika dia pindah.

8. Marcell “Marco” van Basten




Marcell “Marco” van Basten (lahir di Utrecht, Belanda, 31 Oktober 1964) adalah seorang mantan pemain sepak bola berkebangsaan Belanda. Ia adalah mantan pelatih tim sepak bola Belanda dan mantan pelatih Ajax Amsterdam. Sebelumnya, semasa masih menjadi pemain ia bermain untuk tim Ajax Amsterdam dan A.C. Milan pada tahun 1980-an dan awal tahun 1990-an. Ia dikenal sebagai salah satu penyerang depan yang handal di sepanjang sejarah dan mencetak sebanyak 276 gol dalam kariernya. Dikenal atas kekuatannya dalam penguasaan bola, kemampuan taktis serta tendangan keras dan volinya yang spektakuler, van Basten meraih penghargaan Pemain Sepak bola Terbaik Eropa sebanyak tiga kali (tahun 1988, 1989 dan 1992) juga Pemain Terbaik Dunia FIFA pada tahun 1992. Kariernya sangat singkat, pada umur 29 tahun, ia sudah pensiun karena cederanya yang parah dan kambuhan. Bahkan, pada penghormatan terakhirnya di San Siro, membuat pelatih Milan saat itu, Fabio Capello menangis.

7. Gunnar Nordahl




Gunnar Nordahl (lahir di Hörnefors, 19 Oktober 1921 – meninggal di Alghero, Sardinia, 15 September 1995 pada umur 73 tahun) adalah seorang pemain sepak bola dari Swedia. Bersama dengan Gunnar Gren dan Nils Liedholm, ketiganya dikenal sebagai trio GreNoLi yang ditakuti di AC Milan. Selama kariernya di Milan, Nordahl mengemas 210 goal dalam 257 pertandingan dan merupakan pencetak gol terbanyak bagi Milan sepanjang sejarah. Jumlah golnya tersebut juga merupakan terbanyak kedua di Serie A. Nordahl juga dua kali membawa Milan menjadi juara di Liga Champions (tahun 1951 dan 1955).
Kariernya berawal di Degerfors di Swedia sebelum kemudian pindah ke IFK Norrköping. Bersama Norrköping, ia menjuarai empat gelar Liga Swedia. Selama di Swedia, ia mencetak 149 gol dalam 172 pertandingan. Ia dipanggil ke tim nasional Swedia pada tahun 1945. Pada tahun 1948, ia membawa Swedia menjadi juara Olimpiade dan merupakan pencetak gol terbanyak di turnamen tersebut. Selama empat tahun di timnas, jumlah golnya adalah 44 dari 33 pertandingan.
Ia bergabung dengan Milan pada 22 Februari 1949. Setelah meninggalkan Milan, ia sempat bermain di AS Roma selama dua musim.

6. Mauro Tasssotti




Mauro Tasssotti lahir di Roma, 19 Januari 1960 adalah pesepak bola Italia yang biasa bermain di posisi bek untuk klubnya. Setelah gantung sepatu ia beralih profesi menjadi pelatih, tetapi sampai saat ini ia masih sebatas asisten pelatih di AC Milan.Tassotti bermain selama 17 tahun untuk Milan. Selama periode 1980-1997, bek sayap yang sangat hebat dalam menjelajah sektor kanan lapangan itu telah ikut membantu Milan memenangi sederet trofi bergengsi.
Tiga trofi European Cup/Liga Champions, tiga Piala Super Eropa, dua Piala Interkontinental, lima Scudetto Serie A dan empat mahkota Supercoppa Italiana merupakan sumbangsih Tassotti untuk Milan.
Tasssotti membukukan total 583 penampilan dan 10 gol bersama Milan.
Karier bersama tim nasional sepak bola Italia dirasakan antara tahun 1992-1994 dengan mengemas 8 penampilan. Mauro Tassotti merasakan Piala Dunia tahun 1994 di Amerika Serikat.

5. Andriy Mykolayovych Shevchenko




Andriy Mykolayovych Shevchenko atau yang lebih sering dikenal dengan nama Andriy Shevchenko adalah seorang pemain sepak bola profesional yang lahir pada tanggal 29 September 1976 di Dvirkivschyna, Ukraina.
Pada tahun 1999, Shevchenko bergabung dengan Milan dengan biaya transfer sebesar £20 Juta dan telah menjadi salah seorang pemain terpenting Milan. Sejak bergabung dengan Milan, dia telah dua kali meraih gelar Serie A, pada musim 1999-00, dan 2003-04. Selain itu, dia juga telah satu kali mencicipi gelar Liga Champions UEFA pada musim 2002-03. Pada Liga Champions musim 2005-06 ia mencetak sejarah sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang sejarah kompetisi klub Eropa. Ia merupakan pencetak gol terbanyak kedua sepanjang sejarah bagi Milan di belakang Gunnar Nordahl dengan 175 gol.
Pada Musim 2006/2007 Chelsea tertarik untuk memboyong Shevchenko ke London dan akhirnya terjadi kesepakatan dengan Milan, Chelsea harus merogoh kantong dalam-dalam untuk menebus Shevchenko karena Milan bersedia melepasnya dengan harga £40,5 Juta. Dan dimusim 2006/2007 pun Shevchenko berlabuh di Stanford Bridge, walaupun disana karirnya kurang begitu bersinar. 


4. Alessandro Costacurta


Alessandro Costacurta (lahir di Orago, 24 April 1966) adalah seorang pemain sepak bola asal Italia. Dia adalah seorang bek tengah (defender).dia sudah bermain di klub AC Milan sejak tahun 1987.
Bersama tim nasional Italia ia mengikuti ajang Piala Dunia tahun 1994, Piala Dunia tahun 1998 dan juga Piala Eropa 1994. Ia pensiun dari tim nasional pada tahun 1998 dengan total penampilan 59 kali.
Bersama Milan, Ia telah memenangkan 7 kali titel Serie A, Piala Champion Klub Eropa sebanyak 4 kali (1989, 1990, 1994, 2003).
Pada (Agustus 2005) ia masih terikat kontrak selama 1 tahun bersama Milan, yang berarti ia masih akan menjadi pemain walau ia sudah berusia 40-an. Ia adalah salah satu pemain setia untuk Rossoneri.
Billy melakukan debut di Seri A, pada 25 Oktober 1987, Verona-Milan 0-1
Total Penampilan di Serie A, 419 (30 kali bersama Monza sebagai pemain pinjaman) total Gol hanya 2.Total Penampilan di Piala Italia,70 kali.Total Penampilan di kejuaraan Eropa,116 Kali. 

3. Giovanni (“Gianni”) Rivera



Giovanni (“Gianni”) Rivera (lahir di Alessandria, Italia, 18 Agustus 1943.Merupakan mantan pemain sepak bola Italia yang memenangkan Pemain Terbaik Eropa pada tahun 1969. Dia sekarang berkarier sebagai politikus. Dia dipanggil golden boy dalam sepak bola Italia.
Gelar yang dia dapatka bersama AC Milan antara lain:
4 × Italian cup (1967, 1972, 1973, 1977)
3 × Italian title (1962, 1968, 1979)
2 × Cup Winners Cup (1968, 1973)
2 × European Cup (1963, 1969)
1 × European Player of The Year (1969)
1 × European Player of The Year runner-up (1968)
1 × World Cup runner-up (1970)
1 × Italian League Top Scorer (1973)
1 × Intercontinental Cup (1969)
1 × European Championship (1968)

2. Franco Baresi




Franco Baresi (lahir di Travagliato, Brescia, 8 Mei 1960) adalah seorang pemain sepak bola asal Italia. Posisinya adalah pemain belakang (stoper). Ia menghabiskan sepanjang kariernya di AC Milan, dari tahun 1977 hingga 1997,dan merupakan salah seorang legenda Milan. Nomor punggungnya, 6, kini dipensiunkan oleh Milan, sehingga tak akan ada lagi pemain AC Milan yang mengenakan nomor tersebut.
Baresi 81 kali memperkuat tim nasional sepak bola Italia, dari tahun 1982 hingga 1994. Ia tampil dalam dua Piala Dunia FIFA, 1990 dan 1994. Dalam final tahun 1994 melawan Brasil, ia adalah salah seorang pemain yang penaltinya gagal sehingga turut menyebabkan kekalahan Italia di pertandingan tersebut.
Sejak tahun 2002 ia menjadi pelatih tim remaja AC Milan.

Prestasi
Pada tanggal 4 Maret 2004, pada upacara gala di London, untuk menandai peringatan 100 tahun dasar dari Fédération Internationale de Football Association (FIFA), badan internasional sepak bola mengungkapkan FIFA 100. Daftar ini berisi pilihan dari “pemain besar yang hidup”, Baresi adalah salah satu dari banyak dari tim Milan legendaris tahun 1990-an untuk dimasukkan. Baresi adalah salah satu dari beberapa pemain yang telah memenangkan semua klub domestik, internasional dan nasional kehormatan klub.

1. Paolo Maldini




Paolo Cesare Maldini lahir pada tanggal 26 Juni 1968 di Milan, Italia. Pemain berkebangsaan Italia dianggap sebagai salah satu pemain bertahan terbaik di dunia yang juga anak dari pemain legendaris Milan lainnya yaitu Cesare Maldini Yang juga seorang pemain bertahan. Dia menghabiskan semua karirnya di AC Milan, bermain di sana selama 25 tahun sampai usianya hampir 41 tahun.
Bersama Milan, Maldini memenangkan 7 kali Scudetto, 1Coppa Italia, 5 Supercoppa Italia, 5 gelar Liga Champions, 5 gelar Piala Super Eropa, 2 Piala Interconental dan satu gelar Piala FIFA World Club. Kemampuan utamanya terletak pada tackling-nya yang akurat dan jiwa kepemimpinannya.
Sampai tahun 2009, Maldini memegang rekor penampilan internasional terbanyak dengan 126 kali penampilan, sejak debutnya pada tahun 1988. Dia pensiun dari tim nasional Italia pada tahun 2002 setelah hampir 8 tahun menjadi kapten tim.
Maldini memulai debutnya bersama Milan pada musim 1984-85 pada tanggal 20 Januari 1985, di usia 16 tahun, melawan Udinese ketika menggantikan Sergio Battistini. Scudetto musim 1987–1988, menjadi trofi pertamanya. Maldini jadi menjadi bagian dari tim Dream Team Milan yang tak terkalahkan dari akhir tahun 1980-an sampai awal tahun 1990-an.
Maldini memainkan laga ke 600-nya di Serie A pada tanggal 13 Mei 2007 saat Milan bermain imbang 1–1 lawan Catania. Pada tanggal 16 Februari 2008, Maldini meraih penampilan seniornya ke 1000 bersama Milan dan Italia ketika melawan Parma.
Pada musim 2007-2008, Maldini mengumumkan rencana pensiunnya. Tetapi setelah Milan disingkirkan oleh Arsenal di ajang Liga Champions pada bulan Maret, Maldini menyatakan pengunduran rencana pensiunnya. Pada 18 April 2009, Maldini mengumumkan kepastian pensiunnya di akhir musim 2008–2009. Pada 17 Mei 2009, Maldini memainkan laga resminya bersama Milan yang ke 900 kalinya ketika melawan Udinese. Laga terakhir Maldini di San Siro berlangsung pada tanggal 24 Mei 2009. Penampilan terakhirnya bersama Milan berlangsung pada tanggal 31 Mei 2009, ketika menang 2-0 atas Fiorentina.
Milan memesiunkan kostum klub dengan nomor 3 milik Maldini, tetapi akan dipakai lagi oleh putra Maldini kalau sudah berlaga di tim senior Milan.
Maldini memulai debutnya bersama tim nasional Italia di usianya ke 19 pada tanggal 31 Maret 1988, melawan Yugoslavia. Gol internasional pertamanya terjadi saat melawan Meksiko pada tanggal 20 Januari 1993. Setelah Italia tereliminasi di babak 16 besar Piala Dunia 2002, Maldini pensiun dari tim nasional Italia dengan tanpa mendapat trofi. Dia menjadi pemain Italia yang paling banyak tampil bagi timnas Italia.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment